it belongs to me

just me

metamorfosis

with 3 comments


ini postingan ke 200!!!

sekalian mau ngucapin selamat ulang tahun buat blog ini yang sudah 2 tahun menemani gue. semua perasaan gue udah gue taruh disini [ga semua sih, beberapa yg secret kan ga bisa ditaruh disini… hehehehe..]

kalo’ ngebaca postingan” yang lalu, seru aja rasanya. ada saat gue seneng banget, ada saat gue marah, saat gue sedih, semuanya ada. lengkap. saat kuliah mulai membosankan, saat gue ga tidur” karena ngerjain tugas, saat dosen gue nyebelin, dsb.. miss that time. seru aja membacanya, seakan melihat metamorfosis diriku. emang cuman kupu” sama nyamuk malaria [pelajaran sd-smp] yang bisa ber-metamorfosis?! gue juga bisa dong.. [maksa!]

di postingan ke-200 ini, gw butuh pendapat temen” yang membaca. gini…

di rumah gue ada ponakan [??-pokoknya gt lah] cowo’, umurnya hampir 5 tahun tgl 15 april ini. ingat, 5 tahun! kedua orang tuanya sudah meninggal dunia sekitar 2 tahun yang lalu karena sakit, jadi sekarang anak ini [kita sebut dia ‘moz’] dirawat sama tante gue. waktu baru dateng ke rumah ini, tu anak nakalnya minta ampun [gue minta ampun sama Tuhan, koq bisa ada anak senakal ini], udah nakal, cengeng pula. ga pernah yang namanya bangun tidur itu ga nangis, psti nangis!! arggghhh.. secara gue paling benci denger anak kecil nangis. rasanya ngeselin aja, pengen gue masukin karung! [jahat bener gue…] tapi emang gue ga terlalu suka sama anak kecil, jadi gue menganggap itu wajar.. [nyari pembelaan nie,,,]

gue lanjutin.
setelah 2 tahun moz hidup sama kita, udah banyak banget perkembangan prilakunya. masih tetep nakal dan ga bisa diem sih, tapi masih dalam taraf wajar untuk anak umur 5 tahun.

nah, sekarang ke pokok masalah.
beberapa hari yang lalu gue diceritain sama kakak plus pembantu gue [jadi bukan dari 1 pihak aja] kalo’ si moz bertingkah sangat aneh dan memalukan. [sumpah, gue malu banget nulis ini, secara gue masih sodaraan sama moz]
dia…
dia bertingkah seperti layaknya 2 orang dewasa sedang melakukan hubungan seksual. yep, sama guling! gue ulang sekali lagi, pake guling! sebuah benda yang layaknya digunakan saat tidur. please, believe it, this is true story. kejadian ini tidak hanya terjadi 1 kali, tapi sudah beberapa kali. setiap kali terpergok, moz sellau dimarahi sama kakak gue sampe diancem” mau digunting -tiiiit[censored]-nya.. tapi seperti ga mempan, dia tetap melakukan aktifitas itu. beberapa kali dia terpergok masih dengan busana lengkap, tapi pernah satu kali dalam keadaan telanjang bagian bawah dengan keadaan kelamin yang sudah ereksi total!

oh, God..
gue sampe bingung sendiri, darimana anak sekecil itu bisa mengetahui hal” seperti itu? gue heran, sangat heran.

sebelum dibawa ke surabaya dari jakarta, moz tinggal bersama kakek-neneknya dari pihak ibunya [tante gue, kakak dari ayahnya] selama beberapa waktu [kira-kira 1-2 bulan]. ayahnya meninggal dunia sekitar bulan februari/maret 2006, disusul ibunya 1 bulan kemudian. sejak saat itu moz tinggal dengan kakek-neneknya. di waktu-waktu awal kedatangannya, tante gue sempat bercerita” dengan moz. moz pernah bercerita kalau dia pernah melihat kakek dan neneknya main kuda-kudaan dengan hanya menggunakan sarung, didepan matanya. [waktu itu umurnya sekitar 2-3 tahun] memang keluarga kakeknya hidup hanya di satu kamar yang berfungsi banyak. mulai dari ruang tamu, dapur, hingga ruang tidur, tidak heran aktifitas itu dilakukan didepan mata anak sekecil moz.
oh, God, what did those people think? were they insane?

oke, sekarang kita anggap kejadian itu sebagai pemicunya, tapi apakah ingatan anak berumur 2-3 tahun bisa setajam itu mengingat kejadian” itu? need your comment..

sekarang kami bingung harus berlaku apa terhadap moz. untuk saat ini, sinetron sudah tidak boleh ditayangkan di tv keluarga, kecuali moz sudah tidur atau tidak berada di rumah.

Written by gerald

April 2, 2008 at 4:49 pm

3 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. waduh… berat ni Do… aku bakal takut kalo bener” liat Moz langsung, just like u.

    jawaban dari pertanyaan kamu adalah: iya, anak umur segitu kan emang lagi dlm tahap perkembangan. kalo ga salah, di umur” segitu itulah karakternya terbentuk. gmn cara ngebentuknya? ya dari lingkungan dan faktor genetik juga… (aku tau akibat keseringan baca Ayahbunda dkk)

    jadi mgkn… ya emang kejadian yg dilakuin kakek-neneknya itu ngebekas di Moz… anak kecil tu klo ga salah reaksinya antara 2 ini, klo ngeliat hal” kek gt: takut ato seneng. keknya ponakan kmu termasuk yg seneng ya…

    enough! skarang, gmn ya solusinya? mgkn, dia jgn sampe dibiarin sendirian utk waktu lama. harus ada orang dewasa yg ngedampingin, whatever he’s doing. klo perlu, masukin aja ke les”an ato kursus” apa gt biar pikirannya sibuk. ajarin juga ttg agama, pelan”. kalo waktunya tidur, juga tetep ditemenin ama orang dewasa (kamu mgkn?). gt de…

    maap jadi sok tau… *milin” jari sambil nunduk*

    doyoufancyme

    April 3, 2008 at 5:25 am

  2. hmmm…kacian bgt y do…

    na setuju tu ma comment diatas…
    bner bgt, kalo kyk gt, g boleh dibiarin sendiri…moz kudu dibikin sibuk,,,jangan ampe dia ngelamun n brkhyl yg g”..

    btw, moz dirumah biasanya ngapain ap aj? da temen maen ga?

    anak seumur tuw normally kan paling suka maen n punya temen banyak, ga maw diem, n pnasaran ma hal2 baru…

    oya anak yg fisikly aktif…(suka bergerak..ex: olahraga ataw maen)…pikiranx biasa lebih sehat…
    kalo moz suka maen pees, mending dikurangin d…

    better kalo moz bisa diikutin club anak yg cucok ma hobyx dy tuw (skalian cari taw kammpuan dy jg kan…)…

    hmmm…do jagain baek2 yach…sayang euy…

    nana

    April 8, 2008 at 4:46 pm

  3. @fansi & nana
    aku udah konsul tasi sama psikolog koq, dan katanya, untuk anak seumur itu [5 tahunan], merupakan hal yang wajar kalau mereka sudah mempunyai rasa ketertarikan dengan lawan jenis. yang penting sekarang caranya. biasanya anak seuur itu akan mempelajari cara” untuk mendapatkan lawan jenis dari orang tuanya, setidaknya adri orang” dewasa yang dekat dengan mereka. kebetulan saat itu, moz melihat ‘cara’ bagaimana sang kakek untuk mendapatkan neneknya, jadi cara itu yang dia ambil. hal ini sama dengan anak kecil yang sudah mengirim surat cinta kepada temannya, cara ini tentunya dia tiru dari orang dewasa di sekitarnya, dan tidak tertutup kemungkinan dari acara” tv yang ditontonnya.

    begitu…

    aLdo

    April 8, 2008 at 11:00 pm


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: